Skip to main content

Respon Kepada Kenyataan UMNO Shah Alam

Baru-baru ini dalam ucapan dasar Mesyuarat Perwakilan UMNO Bahagian Shah Alam, Ketua Bahagian UMNO Shah Alam menggesa supaya saya ‘dinyahkan’ dari bumi Shah Alam. Saya ucapkan terima kasih kepada UMNO Shah Alam kerana begitu berminat memberikan tumpuan kepada diri saya ini. Namun, UMNO Shah Alam perlu sedar diri sendiri. Shah Alam bukan milik UMNO Shah Alam untuk “mennyahkan” sesiapa jua dari “bumi Shah Alam” ini.

Kedua, adalah lebih baik untuk imej UMNO jika ditumpukan usaha dan kudrat untuk mennyahkan penerima derma RM 2.6 Billion dari UMNO, daripada cuba mennyahkan diri saya. “Yang kencingkan 3 juta ahli UMNO setiap hari” seperti yang dikatakan salah seorang wanita UMNO Langkawi adalah masalah utama UMNO, bukan saya.

APA SALAH SAYA?

Menurut apa yang saya faham dari laporan akhbar, salah saya adalah kerana kononnya saya bersekongkol dengan DAP yang tidak dapat saya nafikan. Namun, bersekongkol menentang rasuah dan penyelewengan apa salahnya? Kerja baik wajib dibantu. Tidak kira samada kerja baik ini dilakukan oleh orang Islam atau bukan Islam, Melayu atau bukan Melayu.

Adakah UMNO Shah Alam beranggapan bahawa kerja baik sekiranya dilakukan bukan Melayu perlu ditentang? Dan dengan secara tidak langsung, kerja jahat sekiranya dilakukan Melayu perlu dibantu dan disokong? Jika begitulah sikap UMNO Shah Alam, maka sudah pasti yang akan membangsatkan Melayu adalah UMNO sendiri. Ini adalah kerana bangsa yang tidak kenal betul dari salah sudah pasti akan ketinggalan dan berada dipinggir dunia.

UMNO PECAHKAN PAS BUKAN DAP

Kenapa begitu tawaddhu’ dengan mengatakan DAP yang pecahkan PAS? Sudah diketahui umum bahawa pecahnya PAS bukan kerana DAP tetapi hasil usaha UMNO! UMNO yang mencetuskannya dengan segala tipu-helah tawaran hudud. Inilah yang dinamakan menggunakan agama untuk kepentingan politik. PAS berpecah kerana ada yang yakin dengan keikhlasan tawaran UMNO dan ada yang melihatnya sebagai tipu-helah. Yang yakin dengan keikhlasan UMNO begitu yakin sehingga sanggup mengorbankan PR kerananya. Sehingga mengisytiharkan gencatan senjata terhadap UMNO dan seterusnya menghalakan senjata ke arah PR!

Segala masalah bermula dari situ. Cara ianya ditangani oleh pimpinan utama PAS telah menjadi faktor ketegangan semakin meruncing antara PAS dan DAP dan termasuk juga PKR. Akhirnya PR berpecah, PAS pun berpecah dan umpan hudud kekal sebagai umpan tidak kelihatan hingga sekarang. Masalahnya bukan persoalan hudud, ianya telah wujud sejak dahulu lagi dan tidak menjadi penghalang kepada wujud dan berjayanya PR. Masalah sebenarnya adalah cara ianya ditangani oleh pimpinan utama. Seolah-olah perpecahan PR adalah apa yang diinginkan.

SIAPA UNTUNG APABILA PAS BERPECAH?

Apa untungnya DAP sekiranya PAS & PR berpecah? Jika PAS dan dengan itu PR berpecah, maka sudah pasti ianya semakin sukar untuk BN dijatuhkan. Oleh itu, semakin sukar untuk menang Putrajaya bagi membentuk kerajaan baharu demi menyelamatkan Malaysia dari kebobrokan UMNO. Kalau begitu, maaka apa sebab DAP ingin memecahkan PAS dan PR?

Yang jelas memperolehi keuntungan sekiranya PAS & PR pecah adalah UMNO. Ianya menjadi semakin mudah untuk UMNO menang. Oleh itu keinginan dan usaha untuk memecahkan PAS sudah pasti di pihak UMNO bukan DAP. Maka tidak perlu UMNO Shah Alam berpura-pura. Rakyat tidak sebodoh itu. Janganlah bersikap seperti Najib yang masih mungkin percaya bahawa rakyat mudah diperbodohkan.

KESIMPULAN

Saya menyeru UMNO Shah Alam supaya bangun dari tidur dengan nyenyaknya dan melihat serta memahami masalah rakyat sebenarnya. Cuba jadikan UMNO Shah Alam satu organisasi yang berguna kepada rakyat dan bangsa dengan mengusahakan penyelesaian kepada masalah rakyat dan negara; bukan menjadi sebahagian dari masalah. Cukuplah dengan retorik perkauman yang hanya mengalih pandangan dari masalah sebenar. Sebaliknya berusaha untuk menjadikan kerajaan yang dipacu UMNO sebagai sebuah kerajaan yang bersih, telus dan amanah.

Cukuplah dengan segala penghinaan terhadap bangsa hasil tindak tanduk pimpinan UMNO. Malaysia sudah menjadi negara lawak yang ditertawakan dunia. Ringgit merudum, hutang negara semakin menggunung, kos hidup semakin meningkat, adakah ini semua salah saya dan DAP?

Bukankah UMNO/BN yang memerintah?

WaLlahu 'Alam
KHALID SAMAD

Comments

troubadour said…
A great piece sir! Cheers!
peterlee said…
umno yang membangsatkan bangsa sendiri lagi mahu menuduh tuduhkan dengan yang bukan bukan...
ctza said…
satu ulasan yang amat tepat YB. UMNO yang begitu bersungguh memecahbelahkan PAS. Pimpinan PAS yang terpedaya terutama PRESIDENGGGG.
Suparman said…
kita ambil alih jeritan Tkbeeer dari PAS......hidup GHB Takbeeer
fazurybeuteq said…
Semoga peminpin yang meminpin GHB dihindarkan dari sejenis penyakit yang telah sebati menghigapi Umno dan kini telah merebak dikalanagn ulamk Pas,Diharapkan Peminpin GHB selalu muhasabah diri.Taat pada Allah.Perihatin deangan rakyat.jangan sekali2 mengeluarkan bahsa kesat.Insyaalh kiat akan berjaya dalam keredaan Allah.

Popular posts from this blog

Surat Terbuka Untuk Penduduk Seksyen 23

2hb September 2009 M 13 Ramadan 1430 H السلام عليكم ورحمة الله وبركاته Kehadapan penduduk Seksyen 23 yang dihormati, Semoga surat ini menemui tuan-tuan dalam keadaan sihat wal afiat serta keimanan yang teguh dan jitu berkat bulan Ramadhan ini. Saya mengambil kesempatan ini untuk mengingatkan diri saya serta tuan-tuan akan Firman Allah, Surah Al Maaidah ayat 8 yang bermaksud; “Bertindak adil! Ianya lebih rapat dengan keTaqwaan.” Semoga dalam usaha kita membina keTaqwaan dalam bulan Ramadhan ini, kita mengingati hakikat bahawa ‘keTaqwaan’ yang diusahakan itu mempunyai hubungan rapat dengan keadilan. Keadilan ini pula perlu dilaksanakan terhadap semua, walaupun terhadap yang tidak disenangi. Ini ditegaskan di dalam ayat yang sama yang bermaksud, “dan jangan oleh kerana kebencian kamu terhadap sesuatu kaum menyebabkan kamu tidak berlaku adil…” Kalau terhadap kaum yang dibenci sekalipun dituntut keadilan, apatah lagi terhadap jiran sekampung dan warga sekota? Walaupun mereka tidak seba

Keadilan Saidina Umar Al-Khattab Terhadap Rumah Ibadah Agama Lain

Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengemukakan sebuah kisah dari zaman pemerintahan Saidina Umar Al-Khattab (r.a) untuk tatapan dan renungan tuan-tuan sekalian. Melalui pendedahan ini, adalah diharap sebahagian dari ummat Islam yang tidak memahami konsep keadilan Islam terhadap agama lain, akan sedikit sebanyak dapat memikirkan kembali sikap dan pendirian mereka itu. Kisah yang ingin dikemukakan adalah kisah Saidina Umar dan Kanisah (gereja) Al-Qiamah yang terletak di Quds. Kisah ini adalah petikan dari muka surat 114, kitab Itmam al-Wafa’ fi sirah al-Khulafa’ , tulisan as-Syeikh Muhammad bin al-Afifi al-Banjuri, Darul Ibnu Hazim. “Dan apabila masuknya Saidina Umar ke dalam kota, maka masuklah beliau ke dalam Kanisah (gereja) al-Qiamah, dan beliau duduk di ruang utama gereja tersebut . Setelah tiba waktu solat asar, maka berkata Saidina Umar kepada Patriach Kanisah tersebut, “Saya ingin mengerjakan solat.” Jawab Patriach: “Solat sahajalah di sini”. Tetapi Umar menolak cadan

Tapak Kuil Seksyen 23 Shah Alam

Baru-baru ini, banyak betul yang kita dengar berhubung isu tapak kuil yang dicadangkan di Seksyen 23, Shah Alam. Yang tahu, yang tak tahu dan yang buat-buat tahu, semuanya turut sama mengemukakan pandangan masing-masing. Di antaranya, pandangan Noh Omar yang menyatakan bagaimana kerajaan PR tidak peka terhadap sensitiviti umat Islam. Oleh itu, bagi mereka yang ingin tahu, izinkan saya menceritakan serba sedikit perkara sebenar berkenaan isu ini. Tapak Kuil yang dicadangkan adalah di kawasan Industri, lebih 200 meter dari kawasan perumahan. Sebuah Kuil yang sekarang ini berada di Seksyen 19 akan dipindahkan ke tapak baru yang dicadangkan ini. Di Seksyen 19, kuil berkenaan hanya berjarak 20 kaki dari kawasan perumahan! Buka pintu rumah, seberang jalan terdapat kuil. Sebenarnya, kuil Seksyen 19 telah berada di situ sejak zaman sebelum wujudnya Shah Alam lagi. Pada masa itu kawasan di mana kuil tersebut dibina dinamakan Ladang Sungai Renggam. Apabila PKNS ambil-alih, maka dijadikan kaw