Skip to main content

Ucapan Saya Berhubung Dyana Sofya Yang Ingin Diselewengkan

Sehari dua ini terdapat 'poster' yang tersebar di alam maya berhubung kata-kata saya terhadap Saudari Dyana Sofya, calon DAP/PR dalam PRK Teluk Intan. Poster itu memetik ucapan saya di Sepang Selangor pada Isnin 26 Mei yang lalu. Petikan itu dibuat secara tergantung dan bertujuan untuk mengelirukan pembaca berhubung pendirian saya terhadap kewajipan menutup aurat dan dengan itu menempelak saya dan PAS sebagai menggadai prinsip dan hukum demi politik. Saya lampirkan poster tersebut disini.

Isi kandungan ucapan saya adalah sebenarnya seperti berikut:

Menutup aurat adalah wajib. Walaupun Dyana tidak bertudung namun dia tidak juga berpakaian secara menjolok mata. Begitu juga dia bukan peminum arak, kaki parti, berjoli di sana sini atau pemakan rasuah. Dia seorang yang peramah, bersopan santun dan bertata-tertib. Pendekata dia seorang wanita Melayu baik dan dalam usia yang muda masih boleh diperbaiki apa-apa kekurangan yang ada. Dengan turunnya Muslimat PAS bersamanya dengan keadaan menutup aurat secara sempurna, mendatangkan pengaruh yang baik, kekurangan Dyana dalam persoalan ini diharap dapat diatasi. Ini tidak mustahil memandangkan ibunya pun bertudung lengkap.

Yang penting adalah hakikat bahawa pilihan rakyat Teluk Intan adalah hanya samada Mah dari Gerakan atau Dyana. Kita pasti dengan keberanian, kebijaksanaan, sikap kritis yang ada pada Dyana, beliau akan mewakili dan membela nasib rakyat Teluk Intan dengan lebih baik lagi. Dia akan bersuara menentang kezaliman dan penyelewengan, membantah GST dan sebagainya sedangkan Mah akan berdiam diri. Oleh itu, dengan segala yang ada pada Dyana dan potensinya untuk menjadi lebih baik lagi, maka PAS menyeru semua untuk menyokong Dyana.

Saya turut hairan dengan golongan yang berdegar-degar melaung "hidup Melayu, hidup Melayu..." tetapi akhirnya meminta pengundi Melayu untuk mengundi Mah yang bukan Melayu; jelas betapa lemah dan dangkalnya pendirian golongan seperti ini.

WaLlahu 'Alam
KHALID SAMAD

Comments

Popular posts from this blog

Berakhirnya Drama RUU 355?

Drama perlaksanaan sistem perundangan Islam yang mengambil bentuk usul persendirian YB Marang berhubung Akta 355 kelihatan menghampiri adegan penamatnya. Pada peringkat kesudahannya UMNO/BN kelihatan sebagai pihak yang meraih keuntungan terbesar dengan pembangkang berada dalam keadaan berpecah dan tidak bersepakat. Keutuhan Pakatan Rakyat yang telah mewarnai pilihan raya ke 13 pada 2013 sudah jelas hilang. Yang sepatutnya mengambil tempatnya, iaitu Pakatan Harapan, masih dalam keadaan sedikit terumbang-ambing, khususnya berhubung hubungan dengan PAS.

Tindakan UMNO/BN untuk mensasarkan PAS melalui isu perundangan Islam adalah satu ‘master-stroke’ yang tidak boleh dinafikan mana-mana pihak. Melaluinya bukan sahaja PR berpecah, namun ketidak-tentuan sikap terhadap PAS menyebabkan apa-apa tindakbalas untuk menyelamatkan keadaan menjadi tidak padu dan kurang bersungguh-sungguh. Kebergantungan terhadap PAS oleh pihak tertentu menyebabkan mereka tidak sanggup memutuskan hubungan dengan PAS s…

Kapal Perang Tariq Ibn Ziyad dan Isu Bai’ah Taklik – Kata Penutup

Pada 8 Ramadhan tahun ke-92 Hijrah, tentera-tentera Islam di bawah pimpinan Tariq Ibn Ziyad telah mendarat di bumi Sepanyol selepas merentasi lautan Mediterranean. Sebaik sahaja mendarat, Tariq mengarahkan supaya kapal-kapal tentera Islam ini dibakar. Beliau melakukan ini dengan tujuan supaya tentera-tenteranya menyedari bahawa mereka tiada pilihan lain selain dari meneruskan perjuangan, samada gugur atau mencapai kemenangan.

Bagi yang tidak faham, tindakan Tariq Ibn Ziyad merupakan tindakan yang tidak bertanggung jawab, mencampakkan nyawa tentera-tenteranya dalam bahaya, kejam dan zalim! Bagi yang tidak berilmu, mereka akan pantas menyatakan tindakan itu adalah haram kerana cuba membunuh diri!

Dari sudut strategi peperangan ianya menzahirkan satu tekad yang teramat tinggi agar berjuang berhabis-habisan agar mencapai kemenangan. Tindakan membakar kapal-kapal ini adalah bertujuan untuk menghalang tentera Islam dari memikirkan pilihan untuk berpatah balik, berundur dan lari dari pertempur…

Dilema ADUN PAS Selangor

Kebelakangan ini kita membaca ide yang agak kontroversi dikemukakan berhubung kedudukan para ADUN PAS di negeri Selangor. Ide kontroversi ini mencadangkan supaya mereka melompat keluar PAS dan menyertai Keadilan dan seterusnya bertanding kembali kerusi mereka sebagai incumbent atau penyandang tetapi atas tiket Keadilan. Saya yakin ADUN PAS ini sedang dalam sedikit dilema mengenai cadangan ini.