Skip to main content

Ucapan Saya Berhubung Dyana Sofya Yang Ingin Diselewengkan

Sehari dua ini terdapat 'poster' yang tersebar di alam maya berhubung kata-kata saya terhadap Saudari Dyana Sofya, calon DAP/PR dalam PRK Teluk Intan. Poster itu memetik ucapan saya di Sepang Selangor pada Isnin 26 Mei yang lalu. Petikan itu dibuat secara tergantung dan bertujuan untuk mengelirukan pembaca berhubung pendirian saya terhadap kewajipan menutup aurat dan dengan itu menempelak saya dan PAS sebagai menggadai prinsip dan hukum demi politik. Saya lampirkan poster tersebut disini.

Isi kandungan ucapan saya adalah sebenarnya seperti berikut:

Menutup aurat adalah wajib. Walaupun Dyana tidak bertudung namun dia tidak juga berpakaian secara menjolok mata. Begitu juga dia bukan peminum arak, kaki parti, berjoli di sana sini atau pemakan rasuah. Dia seorang yang peramah, bersopan santun dan bertata-tertib. Pendekata dia seorang wanita Melayu baik dan dalam usia yang muda masih boleh diperbaiki apa-apa kekurangan yang ada. Dengan turunnya Muslimat PAS bersamanya dengan keadaan menutup aurat secara sempurna, mendatangkan pengaruh yang baik, kekurangan Dyana dalam persoalan ini diharap dapat diatasi. Ini tidak mustahil memandangkan ibunya pun bertudung lengkap.

Yang penting adalah hakikat bahawa pilihan rakyat Teluk Intan adalah hanya samada Mah dari Gerakan atau Dyana. Kita pasti dengan keberanian, kebijaksanaan, sikap kritis yang ada pada Dyana, beliau akan mewakili dan membela nasib rakyat Teluk Intan dengan lebih baik lagi. Dia akan bersuara menentang kezaliman dan penyelewengan, membantah GST dan sebagainya sedangkan Mah akan berdiam diri. Oleh itu, dengan segala yang ada pada Dyana dan potensinya untuk menjadi lebih baik lagi, maka PAS menyeru semua untuk menyokong Dyana.

Saya turut hairan dengan golongan yang berdegar-degar melaung "hidup Melayu, hidup Melayu..." tetapi akhirnya meminta pengundi Melayu untuk mengundi Mah yang bukan Melayu; jelas betapa lemah dan dangkalnya pendirian golongan seperti ini.

WaLlahu 'Alam
KHALID SAMAD

Comments

Popular posts from this blog

Keadilan Saidina Umar Al-Khattab Terhadap Rumah Ibadah Agama Lain

Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengemukakan sebuah kisah dari zaman pemerintahan Saidina Umar Al-Khattab (r.a) untuk tatapan dan renungan tuan-tuan sekalian. Melalui pendedahan ini, adalah diharap sebahagian dari ummat Islam yang tidak memahami konsep keadilan Islam terhadap agama lain, akan sedikit sebanyak dapat memikirkan kembali sikap dan pendirian mereka itu. Kisah yang ingin dikemukakan adalah kisah Saidina Umar dan Kanisah (gereja) Al-Qiamah yang terletak di Quds. Kisah ini adalah petikan dari muka surat 114, kitab Itmam al-Wafa’ fi sirah al-Khulafa’ , tulisan as-Syeikh Muhammad bin al-Afifi al-Banjuri, Darul Ibnu Hazim. “Dan apabila masuknya Saidina Umar ke dalam kota, maka masuklah beliau ke dalam Kanisah (gereja) al-Qiamah, dan beliau duduk di ruang utama gereja tersebut . Setelah tiba waktu solat asar, maka berkata Saidina Umar kepada Patriach Kanisah tersebut, “Saya ingin mengerjakan solat.” Jawab Patriach: “Solat sahajalah di sini”. Tetapi Umar menolak cadangan

Kisah Raja Najashi

Semasa saya terlibat dalam usaha dakwah di UK satu ketika dahulu, kami mendapati bahawa ramai dari kalangan penganut Kristian tidak tahu bahawa Nabi Isa (AS) diiktiraf sebagai seorang Rasul oleh Islam. Begitu juga Nabi Ibrahim, Nabi Musa dan hampir kesemua para Nabi yang diiktiraf oleh agama Kristian turut diiktiraf oleh Islam. Kecuali kumpulan yang tidak diiktiraf Islam ialah ‘Nabi’ selepas Nabi Isa, termasuk penulis Bible yang digelar sebagai ‘Prophet’ oleh mereka. Apabila mereka didedahkan dengan maklumat ini, maka ianya boleh menyebabkan mereka ingin tahu apa yang dikatakan Al-Quran mengenai Nabi Isa dan menjadi satu titik tolak bagi mereka untuk mendampingi Al-Quran.

Video Tazkirah Ramadhan At-Taubah Ayat 31: Pendewaan Manusia

WaLlahu 'Alam   KHALID SAMAD