Skip to main content

Ucapan Saya Berhubung Dyana Sofya Yang Ingin Diselewengkan

Sehari dua ini terdapat 'poster' yang tersebar di alam maya berhubung kata-kata saya terhadap Saudari Dyana Sofya, calon DAP/PR dalam PRK Teluk Intan. Poster itu memetik ucapan saya di Sepang Selangor pada Isnin 26 Mei yang lalu. Petikan itu dibuat secara tergantung dan bertujuan untuk mengelirukan pembaca berhubung pendirian saya terhadap kewajipan menutup aurat dan dengan itu menempelak saya dan PAS sebagai menggadai prinsip dan hukum demi politik. Saya lampirkan poster tersebut disini.

Isi kandungan ucapan saya adalah sebenarnya seperti berikut:

Menutup aurat adalah wajib. Walaupun Dyana tidak bertudung namun dia tidak juga berpakaian secara menjolok mata. Begitu juga dia bukan peminum arak, kaki parti, berjoli di sana sini atau pemakan rasuah. Dia seorang yang peramah, bersopan santun dan bertata-tertib. Pendekata dia seorang wanita Melayu baik dan dalam usia yang muda masih boleh diperbaiki apa-apa kekurangan yang ada. Dengan turunnya Muslimat PAS bersamanya dengan keadaan menutup aurat secara sempurna, mendatangkan pengaruh yang baik, kekurangan Dyana dalam persoalan ini diharap dapat diatasi. Ini tidak mustahil memandangkan ibunya pun bertudung lengkap.

Yang penting adalah hakikat bahawa pilihan rakyat Teluk Intan adalah hanya samada Mah dari Gerakan atau Dyana. Kita pasti dengan keberanian, kebijaksanaan, sikap kritis yang ada pada Dyana, beliau akan mewakili dan membela nasib rakyat Teluk Intan dengan lebih baik lagi. Dia akan bersuara menentang kezaliman dan penyelewengan, membantah GST dan sebagainya sedangkan Mah akan berdiam diri. Oleh itu, dengan segala yang ada pada Dyana dan potensinya untuk menjadi lebih baik lagi, maka PAS menyeru semua untuk menyokong Dyana.

Saya turut hairan dengan golongan yang berdegar-degar melaung "hidup Melayu, hidup Melayu..." tetapi akhirnya meminta pengundi Melayu untuk mengundi Mah yang bukan Melayu; jelas betapa lemah dan dangkalnya pendirian golongan seperti ini.

WaLlahu 'Alam
KHALID SAMAD

Comments

Popular posts from this blog

Kenyataan Media Amanah Mengenai RUU 355

Muqaddimah

Amanah menganggap mahkamah syariah sebagai institusi penting dalam usaha menzahirkan kebenaran dan keadilan Islam. Oleh itu imejnya sebagai institusi yang cekap dan berwibawa perlu sentiasa dijaga. Amanah bersetuju bahawa segala usaha ke arah memperkasakan mahkamah syariah, dari segi kecekapan perlaksanaan undang-undang Islam, perlu disokong dan dibantu.

Dua Keajaiban

Saya telah melihat dua keajaiban semasa menghadiri sidang Parlimen pada hari Khamis 26 Mei 2016 yang lalu. Besar kemungkinan dua keajaiban ini mempunyai hubungan rapat antara satu sama lain. Samada wujudnya hubungan rapat di antara dua keajaiban ini, atau sebaliknya, saya serahkan kepada semua untuk menilai sendiri.

‘Perbalahan’ YB Saari dan YAB Azmin

Ada yang bertanya kepada saya berhubung tweet YAB Azmin Ali yang menempelak YB Saari Sungib tempoh hari. Saya terkejut dengan apa yang terkandung dalam tweet tersebut. Saya terus membaca apa yang dikatakan YB Saari sepertimana yang dilaporkan oleh Malaysiakini. Apabila saya membacanya, saya dapati tiada apa-apa pula yang disebut berhubung keinginan menjadi Exco. Maka apa sebab dituduh ‘nak jadi pengemis untuk jawatan Exco ke?”

Untuk memudahkan semua memahami isu yang telah dibangkitkan oleh YB Saari, saya senaraikan secara satu per satu supaya mudah difahami.