Skip to main content

Sisipan Malam Minggu: Ucapan Nik Abduh Di Muktamar Dewan Pemuda PAS

“DAP beri arak pada bekas pimpinan PAS dan mereka keluar PAS dan tubuhkan parti baharu”. Atau lebih kurang begitulah bunyinya.

Saya faham kata-kata Abduh adalah sekadar qiasan dan tidak perlu diambil secara literal. Hanya qiasannya tidak kena kerana tiada di antara kami yang menubuh AMANAH kelihatan dalam keadaan seakan-akan mabuk. Itu sebabnya saya anggap qiasan beliau tidak kena. Malahan bila saya fikirkan, mencari sebab dia qiaskan begitu, saya dapati qiasannya seolah-olah terkena batang hidungnya sendiri.

Yang dapat arak, meminumnya dan menjadi mabuk biasanya tidak ketentuan, tidak tentu hala, tidak tentu arah serta berubah perwatakan. Itu bukan kami. Kami tidak pernah membuat U-turn.

Mungkin Nik Abduh sendiri tidak faham apabila saya sebut ianya terkena pada batang hidungnya sendiri. Biar saya jelaskan. Antara tindakan dan keadaan seseorang yang dipengaruhi arak adalah:

a) LUPA APA YANG DILAKUKANNYA - Yang mabuk lupa apa yang dibuatnya. Macam kisah seseorang yang hari ni calonkan si W dan si A. Esoknya tiba-tiba sendiri kata si W tidak layak! Lusa pagi hantar pula nama-nama lain di mana si A pun digugurkan. Petang nama-nama lain lagi! Ini bukan kami ya, ini orang lain.

b) MALAS DAN TIDAK MAMPU BUAT KERJA SUKAR - Yang mabuk mana boleh buat parti baharu wahai Nik Abduh! Yang mabuk mengantuk, malas dan tidak faham peraturan. Buat parti baharu memerlukan usaha, tenaga, kesegaran otak dan kewarasan. Yang mabuk akan kekal dalam parti lama walaupun dipandu masuk longkang. Dia kisah apa, sebab dia mabuk! Yang bersusah payah tubuh parti baharu sebenarnya membuktikan bahawa dirinya tidak mabuk.

c) TIDAK KENAL MANA KAWAN DAN MANA LAWAN - Yang mabuk sering tidak kenal orang. Mana kawan dan mana lawan pun tidak kenal. Seperti yang gelar diri ‘pembangkang’ tetapi sibuk kutuk DAP, perlekeh PKR dan puji pula MCA dan Gerakan. Ini pun tidak ada persamaan dengan kami tetapi mungkin dengan yang lain.

d) KATA-KATA TIDAK SELARI DENGAN TINDAKAN - Yang mabuk tidak sedar apa yang dikatanya dan apa yang dibuatnya. Oleh itu ianya bercanggah satu sama lain. Sebagai contoh, yang bentuk Blok ke 3 sambil berkata “kami mahu satu lawan satu”. Kalau dah wujudkan Blok ke 3, macam mana mahu elak 3 penjuru? Lebih-lebih lagi bila tidak mahu bincang dengan yang lain. Ini betul-betul mabuk punya cerita.

e) ANGGAP YANG BUKAN MILIKNYA SEBAGAI MILIKNYA - Yang mabuk tidak hormat hak milik orang lain. Semua dianggap milik dirinya. Sebagai contoh, kawasan yang pernah ditandinginya dahulu dianggap secara automatik semuanya miliknya. Walaupun tidak pernah menang di situ sebelumnya. Dianggap ianya sekadar ‘dipinjamkan’ kepada rakan dan bila tiba masa dituntut balik sedangkan bukan dia punya pun! Mabuklah katakan. Ini pun bukan kami!

f) ANGGAP DIRI BERADA DI ZAMAN LAIN YANG SUDAH LAMA BERLALU - Yang mabuk sering kala tidak sedar diri. Dalam kepalanya terbayang bermacam-macam. Kalau baru menonton kisah Pendekar Bujang Lapok sebelumnya atau kisah Hang Tuah, itu yang berlegar di ingatannya. Maka apabila terjaga dia ingat dirinya berada di zaman tersebut. Maka pergilah si mabuk ke majlis rasmi berpakaian zaman lampau, seolah-olah berada di abad ke 15 Masihi. Sedangkan sekarang ini sudah abad ke 21. Ini juga takde kena mengena dengan kami!

Biar rakyat sendiri yang menilai siapa yang lebih wajar diqiaskan dapat ‘arak’ sehingga perangai tidak menentu...

WaLlahu 'Alam
KHALID SAMAD

Berkaitan: Mabuk ada bermacam mabuk... (Dr. Mujahid Yusof Rawa)

Comments

Popular posts from this blog

Berakhirnya Drama RUU 355?

Drama perlaksanaan sistem perundangan Islam yang mengambil bentuk usul persendirian YB Marang berhubung Akta 355 kelihatan menghampiri adegan penamatnya. Pada peringkat kesudahannya UMNO/BN kelihatan sebagai pihak yang meraih keuntungan terbesar dengan pembangkang berada dalam keadaan berpecah dan tidak bersepakat. Keutuhan Pakatan Rakyat yang telah mewarnai pilihan raya ke 13 pada 2013 sudah jelas hilang. Yang sepatutnya mengambil tempatnya, iaitu Pakatan Harapan, masih dalam keadaan sedikit terumbang-ambing, khususnya berhubung hubungan dengan PAS.

Tindakan UMNO/BN untuk mensasarkan PAS melalui isu perundangan Islam adalah satu ‘master-stroke’ yang tidak boleh dinafikan mana-mana pihak. Melaluinya bukan sahaja PR berpecah, namun ketidak-tentuan sikap terhadap PAS menyebabkan apa-apa tindakbalas untuk menyelamatkan keadaan menjadi tidak padu dan kurang bersungguh-sungguh. Kebergantungan terhadap PAS oleh pihak tertentu menyebabkan mereka tidak sanggup memutuskan hubungan dengan PAS s…

Penjelasan atas Fitnah yang Disebar Kononnya Ahli Parlimen Shah Alam, YBKS 'Sembah Ayam'

1. PAS untuk sekian kali sudah bertukar menjadi parti fitnah dan maki hamun. Tiada selain memunafikkan, mengkafirkan atau dituduhnya syirik kepada orang lain termasuklah dalam gambar saat akhir video CNY yang dibuat DAP.



2. Perlu faham bahawa mengikut bahasa Cina, perkataan Na (itu) Ji (Ayam) yang kebetulan bunyinya sama macam Najib.

3. Video tersebut adalah berkaitan Kisah Ayam itu (Na Ji) yang jahat dan selalu merugikan tuannya.

4. Tuannya serah ayam itu kepada YB Teresa kerana sudah tidak mampu lagi membela ayam itu. Tiba-tiba semasa menerima ayam itu, ia terlepas lari, mereka semua mengejarnya dan berjaya ditangkapnya semula.

5. YBKS telah memasukkan ayam itu (na ji) dalam sangkar (penjara) dan ucap Selamat Tahun Baharu Cina.

6. Photo terakhir itu menunjukkan mereka semua mengucapkan Selamat Tahun Baru Cina pada Na Ji yang sudah berada dlm sangkar (penjara).


7. Tiada upacara atau scene sembahan di situ. Gong Xi Faa Chai yang disebut bukanlah penyembahan.

Seronokkah buat dan se…

Keunggulan Kerjasama Pakatan Harapan Dengan Parti Pribumi Bersatu

Pilihan Raya Umum (PRU) ke 14 ini mungkin merupakan pilihan raya yang terpenting dalam sejarah Malaysia. Ianya merupakan pilihan raya untuk menyelamatkan Malaysia dari terus dirosakkan oleh kepimpinan rakus dan kleptokratik yang mendatangkan bencana kewangan dan sosial terhadap negara. Imej negara terus merudum dan dengan itu sukar mendapat pinjaman dari sumber yang biasa. Hutang 1 MDB, seperti kepada IPIC, tidak mampu dibayar melainkan dengan mendapatkan pinjaman lain. Korek lubang untuk menutup lubang.

Pada masa sama krisis kewangan turut dialami oleh semua syarikat dan badan kewangan kerajaan yang telah memberi pinjaman kepada atau melabur di dalam 1 MDB. Turut dimaklumkan bahawa ianya melibatkan juga KWSP, Tabung Haji dan badan-badan lain.

Apabila semakin terdesak, kerajaan sediada dijangka akan sanggup menerima apa jua syarat pinjaman dari sumber yang mampu walau atas apa syarat sekalipun. Di antaranya adalah pinjaman dari negara China yang kita semua sudah sedia maklum.

Ramai ya…