Skip to main content

Cerpen YB

Ada yang bertanya saya (Jed Yong, Joe, dll) berhubung cerpen Mingguan Malaysia yang menceritakan kisah ‘YB Josephine’. Komen awal saya, dari sudut literari dan kesasteraannya, tiada mutu! Kalau SPM pun hanya mendapat kredit lemah. Plotnya cetek dan kesudahannya sudah diramal dari awal lagi. Tetapi saya bukan ahli bahasa atau sastera, hanya berkelulusan kejuruteraan. Tetapi, kalau jurutera pun menganggap tidak bermutu, hai… apa lagi ahli satera? Jauh berbeza dengan tulisan Sri Aurobindo yang sering si Anonymous poskan ke blog saya ini. Bahasanya hebat, isinya juga sama hebat.

Isi cerpen berkenaan tiada benda yg boleh kita ulas secara ilmiah. Kosong seperti kosongnya imaginasi orang yang menulisnya. Ianya merupakan ‘wishful thinking’ kumpulan yang dinamakan POM dalam cerpen itu. Harapan mereka, masalah yang dihadapi mereka dapat diselesaikan oleh orang lain untuk mereka. Mereka kaku dan tidak tahu macam mana hendak menghadapi suasana baru yang sedang mereka hadapi. Rakyat menolak mereka dan usaha mereka untuk mengapi-apikan suasana perkauman tidak berjaya. Tidak seperti tahun 1969 dahulu.

Suasana politik telah berubah. Sepertimana yang digambarkan di dalam cerpen itu sendiri, orang Melayu di kawasan ‘YB J’ mengundi ‘YB J’! Rakyat memahami retorik kosong yang dibawa POM dan menyokong gagasan baru yang dibawa ‘YB J’ dan rakan2nya. Melayu dan bukan Melayu melihat perpaduan dan keadilan yang sebenarnya hanya mampu dibawa oleh pakatan baru ini. Mereka sudah bosan dengan lagu lama POM, iramanya membosankan dan liriknya lapuk!

Dari sudut kepentingan Melayu, rakyat Melayu melihat POI turut bersama pakatan ini dan oleh itu tidak mungkin pakatan baru mengkhianati kepentingan Islam mahupun Melayu. POI yang bagaikan bukit yang terpacak kukuh yang tidak pernah berganjak dari dasar perjuangannya walaupun dicaci dan dicerca, pemimpinnya dibunuh dan ditahan, dipukul dan ditembak, sudah pasti istiqamah dengan perjuangannya. Kredibiliti dan integriti pimpinan2nya menggunung berbanding pemimpin2 POM. POI sekarang ini berada di arus pedana politik Malaysia bersama rakan2nya yang lain dalam pakatan. POM yang terpinggir, melonjak-lonjak mengharapkan perhatian rakyat tetapi tiada siapa yang pedulikannya.

Hormat dan pegun yang ditunjukkan rakyat terhadap pemimpin2 POM adalah kerana POM masih berkuasa. Tarik kuasa itu, mereka akan dilupai semua, mundar mandir tanpa jawatan sebagai ‘mantan’ ini dan itu. Pakatan perlu menambah jumlah hospital sakit jiwa dan mutu perkhidmatannya untuk menghadapi keadaan yang bakal menimpa.

Hakikatnya rakyat Malaysia tidak seperti yang digambarkan oleh cerpen berkenaan. Kita bukan sepertidi Iraq, Afghanistan atau Palestine di mana rakyat tidak mempunyai pilihan serta jalan keluar, disekat dan ditindas begitu rupa. Rakyat Malaysia jauh lebih waras dari apa yang digambarkan dalam cerpen yang tidak bermutu ini. Cerpen ini hanya ‘mimpi di siang hari’. Masalah yang dihadapi POM tidak akan diselesaikan begini. POM kena akui hakikat dan mengundur diri. Seterusnya pelajari dari pengalaman mereka, perbaiki diri dan keluar kembali sebagai pembangkang yang berwawasan. Atau sekiranya wawasan dan imaginasi yang ada di pihak mereka tidak lebih dari cerpen ini, maka berpencen sahajalah dan jangan menyusahkan orang lain.

Kami ada tugas dan amanat besar yang perlu kami laksanakan. Budak2 pergi main jauh2…

Akhirnya ada juga yang menyatakan cerpen ini ingin rakyat berbangsa Cina bertindak terhadap YB Teresa Kok sepertimana anak muda berkenaan bertindak terhadap YB Josephine di dalam cerpen tersebut. Sekiranya itulah tujuannya, maka saya mengutuk niat dan tujuan seperti itu. Ianya hanya menggambarkan betapa terdesaknya UMNO/BN dalam keadaan sekarang. Namun tindakan terdesak mereka tidak akan dapat mengelak ‘the inevitable’. InsyaAllah mereka akan terus tumbang.

WaLlahu 'Alam

Comments

macam burung botak tu la......

ini bukan zaman perkauman lagi da....

ni zaman keadilan dan semangat majmuk.....


yang masih perkauman kita tolak tepi.....
lan said…
si penulis article tu memang berniat jahat.. kalau bab menulis untuk orang BN bagus aje, macam buku dia tulis pasal Khir Toyo tu.. buku buku begitu tak layak duduk di rak toko toko buku pun!

Popular posts from this blog

Surat Terbuka Untuk Penduduk Seksyen 23

2hb September 2009 M 13 Ramadan 1430 H السلام عليكم ورحمة الله وبركاته Kehadapan penduduk Seksyen 23 yang dihormati, Semoga surat ini menemui tuan-tuan dalam keadaan sihat wal afiat serta keimanan yang teguh dan jitu berkat bulan Ramadhan ini. Saya mengambil kesempatan ini untuk mengingatkan diri saya serta tuan-tuan akan Firman Allah, Surah Al Maaidah ayat 8 yang bermaksud; “Bertindak adil! Ianya lebih rapat dengan keTaqwaan.” Semoga dalam usaha kita membina keTaqwaan dalam bulan Ramadhan ini, kita mengingati hakikat bahawa ‘keTaqwaan’ yang diusahakan itu mempunyai hubungan rapat dengan keadilan. Keadilan ini pula perlu dilaksanakan terhadap semua, walaupun terhadap yang tidak disenangi. Ini ditegaskan di dalam ayat yang sama yang bermaksud, “dan jangan oleh kerana kebencian kamu terhadap sesuatu kaum menyebabkan kamu tidak berlaku adil…” Kalau terhadap kaum yang dibenci sekalipun dituntut keadilan, apatah lagi terhadap jiran sekampung dan warga sekota? Walaupun mereka tidak seba

Keadilan Saidina Umar Al-Khattab Terhadap Rumah Ibadah Agama Lain

Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk mengemukakan sebuah kisah dari zaman pemerintahan Saidina Umar Al-Khattab (r.a) untuk tatapan dan renungan tuan-tuan sekalian. Melalui pendedahan ini, adalah diharap sebahagian dari ummat Islam yang tidak memahami konsep keadilan Islam terhadap agama lain, akan sedikit sebanyak dapat memikirkan kembali sikap dan pendirian mereka itu. Kisah yang ingin dikemukakan adalah kisah Saidina Umar dan Kanisah (gereja) Al-Qiamah yang terletak di Quds. Kisah ini adalah petikan dari muka surat 114, kitab Itmam al-Wafa’ fi sirah al-Khulafa’ , tulisan as-Syeikh Muhammad bin al-Afifi al-Banjuri, Darul Ibnu Hazim. “Dan apabila masuknya Saidina Umar ke dalam kota, maka masuklah beliau ke dalam Kanisah (gereja) al-Qiamah, dan beliau duduk di ruang utama gereja tersebut . Setelah tiba waktu solat asar, maka berkata Saidina Umar kepada Patriach Kanisah tersebut, “Saya ingin mengerjakan solat.” Jawab Patriach: “Solat sahajalah di sini”. Tetapi Umar menolak cadan

Tapak Kuil Seksyen 23 Shah Alam

Baru-baru ini, banyak betul yang kita dengar berhubung isu tapak kuil yang dicadangkan di Seksyen 23, Shah Alam. Yang tahu, yang tak tahu dan yang buat-buat tahu, semuanya turut sama mengemukakan pandangan masing-masing. Di antaranya, pandangan Noh Omar yang menyatakan bagaimana kerajaan PR tidak peka terhadap sensitiviti umat Islam. Oleh itu, bagi mereka yang ingin tahu, izinkan saya menceritakan serba sedikit perkara sebenar berkenaan isu ini. Tapak Kuil yang dicadangkan adalah di kawasan Industri, lebih 200 meter dari kawasan perumahan. Sebuah Kuil yang sekarang ini berada di Seksyen 19 akan dipindahkan ke tapak baru yang dicadangkan ini. Di Seksyen 19, kuil berkenaan hanya berjarak 20 kaki dari kawasan perumahan! Buka pintu rumah, seberang jalan terdapat kuil. Sebenarnya, kuil Seksyen 19 telah berada di situ sejak zaman sebelum wujudnya Shah Alam lagi. Pada masa itu kawasan di mana kuil tersebut dibina dinamakan Ladang Sungai Renggam. Apabila PKNS ambil-alih, maka dijadikan kaw